TRAL Takes Okada to Court over Okada Manila Takeover

TRAL Membawa Okada ke Pengadilan atas Pengambilalihan Okada Manila

Kisah seputar resor kasino Filipina Okada Manila berlanjut saat Tiger Resorts Asia Limited (TRAL) menuntut Kazuo Okada atas penipuan dan kekerasan. Pada bulan Mei, Okada dengan paksa mengambil alih resor setelah dia kembali ke perusahaan berkat perintah status quo ante oleh Mahkamah Agung Filipina. TRAL dan Okada telah memperebutkan tempat tersebut sejak saat itu.

Tiger Resorts Mengajukan Gugatan

TRAL, yang memiliki operator Okada Manila, Tiger Resort Leisure and Entertainment (TRLEI) kini telah mengajukan gugatan di Hong Kong. Perusahaan berpendapat bahwa kekerasan Okada tidak dapat dibenarkan dan pengambilalihannya melanggar hukum. Gugatan tersebut berusaha untuk menilai Okada atas perilaku kekerasannya selama pengambilalihan dan hari-hari setelahnya.

TRAL juga menunjukkan bahwa pengambilalihan tersebut telah sangat merugikan TRLEI dan, dengan perluasan, TRAL. Perusahaan telah menderita kerugian yang signifikan karena operasi mereka tiba-tiba dihentikan. Menurut TRAL, Okada merencanakan ini selama ini dan menipu Mahkamah Agung untuk mengeluarkan perintah dengan memberikan dokumen yang tidak valid kepada tubuh. Oleh karena itu, TRAL juga akan menuntut Okada atas penipuan.

Pengambilalihan Okada atas Okada Manila berlangsung selama beberapa bulan sebelum PAGCOR, regulator perjudian Filipina, akhirnya memerintahkan dewan yang didukung TRAL untuk dipulihkan. Otoritas tidak menghapus Okada dari dewan dan membiarkan dia mempertahankan posisinya.

TRAL Akan Mengejar Keadilan

Sementara TRAL bersyukur akhirnya mendapatkan kembali kendali atas properti itu, ia tidak berencana untuk membiarkan semuanya apa adanya dan akan menyerang balik Okada. Perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan lebih banyak tuntutan hukum terhadap Kazuo Okada dan sekutunya. TRAL bersikukuh bahwa tindakan Okada bukanlah tindak pidana dan dia harus diadili.

Sementara itu, TRAL akan menyelidiki kerusakan Okada Manila dan akan memeriksa apakah Kazuo Okada secara ilegal menarik uang tunai dari kandang kasino. Perusahaan juga akan menyelidiki bagaimana pekerjanya diperlakukan selama pengambilalihan dan apakah kelompok Okada melakukan PHK yang tidak dapat dibenarkan. Terakhir, TRAL akan melihat apakah tim Okada membayar lebih kepada kontraktor. Temuan itu akan diserahkan sebagai bukti kepada polisi Hong Kong.

Saat ini, Okada terus menjadi anggota dewan Okada Manila, sesuai perintah PAGCOR. Namun, hanya dia dan juru bahasanya yang diizinkan memasuki properti, sementara anggota kelompok Okada lainnya dilarang melakukannya. TRAL baru-baru ini membagikan bahwa Okada gagal muncul untuk rapat dewan direksi pertama sejak dewan yang didukung TRAL dipulihkan.

Author: Brandon Coleman