Rivalry Corp. Releases Q2 Report, Shows Record-Breaking Growth

Rivalry Corp. Merilis Laporan Q2, Menunjukkan Pertumbuhan yang Memecahkan Rekor

Rivalry Corp., operator taruhan olahraga yang terkenal secara global, telah merilis laporan Q2-nya, yang menyatakan bahwa pegangan taruhan perusahaan mencapai C$38,4 juta ($29,7 juta). Ini menunjukkan peningkatan 98% YoY. Rekor pendapatan sebesar C$5,3 juta ($4,1 juta) atau meningkat 60% YoY, juga merupakan pencapaian besar di kuartal tersebut.

Pertumbuhan Pendapatan Sepenuhnya Organik

Pendapatan Rivalry tidak hanya meningkat 60% YoY, tetapi juga mewakili peningkatan berurutan 11%. Untuk membuat masalah menjadi lebih mengesankan, pertumbuhannya benar-benar organik seperti yang dinyatakan dalam laporan. Pada kuartal pertama 2022, pendapatan perusahaan adalah C$4,8 juta ($3,72 juta).

Terlepas dari rekor pendapatan, Rivalry juga melaporkan rekor laba kotor C$2,1 juta ($1,63 juta), yang merupakan peningkatan 206% YoY dan peningkatan berurutan 201%.

Steven Salz, salah satu pendiri, dan CEO Rivalry berbagi pemikirannya tentang kinerja perusahaan di kuartal tersebut. Dia menyatakan bahwa Rivalitas sangat didorong dengan hasil karena telah menempatkan pertumbuhan YoY besar-besaran di semua metrik. Dia juga menambahkan bahwa momentum di Q3 akan berlanjut karena Rivalry telah mencapai pencapaian besar di bulan Juli.

Salz mencatat bahwa Juli mencatat rekor dalam satu bulan pegangan taruhan olahraga karena Rivalitas mencatat C$23,4 juta ($18,12 juta). Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa Rivalry memiliki berbagai rilis produk, kampanye pemasaran, dan inisiatif lain yang akan menunjukkan seberapa besar pemain perusahaan sebenarnya.

Rivalitas Baru Diluncurkan di Australia

Keberhasilan rivalitas di kuarter ketiga tidak akan ditandai hanya dengan angka Juli. Operator diluncurkan di Australia pada awal Agustus dan memulai debutnya game tinju bergaya arcade yang disebut PM Fighter. Pemain berdebat sebagai kandidat untuk pemilihan federal mendatang di negara ini.

Peluncuran di Australia diikuti dengan persetujuan lisensi oleh Northern Territory Racing Commission pada bulan Februari. Mengomentari peluncuran tersebut, Salz mengatakan Rivalry memiliki pendekatan yang berbeda dibandingkan dengan operator lain dan itulah mengapa perusahaan ini populer di kalangan generasi muda milenial dan Gen Z.

Pasar yang diatur Australia telah berada di bawah banyak pengawasan dalam beberapa waktu terakhir karena banyak operator kedapatan gagal menghormati undang-undang, terutama dalam hal kebijakan AML. Tidak hanya itu, banyak pemain yang mengalami kerugian judi. Penelitian menunjukkan bahwa pada bulan Juli saja, pemain di Queensland kehilangan ratusan juta pada EGM. Selain itu, AUSTRAC, badan intelijen keuangan Australia, mengeluarkan peringatan kepada industri perjudian. Nicole Rose, CEO AUSTRAC, menyatakan jika regulator tidak mulai menindak lebih banyak pelanggaran terkait pencucian uang, ada kemungkinan negara itu akan masuk daftar abu-abu oleh Financial Action Task Force (FATF) pada 2025.

Author: Brandon Coleman