Regulasi Jerman bisa belajar dari Belanda

Regulasi Jerman bisa belajar dari Belanda

René Jansen, Ketua Kansspelautoriteit (KSA), Otoritas Perjudian Belanda, berbicara di Berlin untuk mengenali kesamaan antara pasar taruhan Belanda dan Jerman.

Industri taruhan dan permainan Belanda telah berkembang secara eksponensial sejak revitalisasi Undang-Undang KOA, yang memberikan 10 lisensi baru pada 1 Oktober 2021 setelah mengatur ulang pasar online.

Sejak awal itu, pasar negara itu telah mengumpulkan 20 operator, namun ini telah melihat ‘bombardir iklan’ menurut Jansen, sebuah perkembangan yang telah menghasilkan beberapa kritik publik dan politik.

Berbicara pada konferensi Gaming di Jerman, Jansen mencatat bahwa operator telah mematuhi standar resmi – seperti pembatasan waktu pada iklan perjudian dan menghindari pemasaran ke kelompok rentan, dan larangan baru-baru ini pada penggunaan ‘model peran’ seperti pemain sepak bola dalam materi semacam itu. .

Namun, dia menambahkan bahwa kehadiran iklan di radio dan televisi telah ‘menimbulkan kegemparan di masyarakat kita’, dengan beberapa ‘pemimpin opini’ meningkatkan kekhawatiran tentang dampak hal ini terhadap kecanduan.

Dia menyatakan: “Pengalaman yang diperoleh selama pembukaan pasar di Belanda mungkin menarik untuk situasi Jerman. Di sini, di Jerman juga, kontroversi mungkin muncul karena penerimaan sosial yang terbatas terhadap perjudian.

“Terutama dengan Piala Dunia Sepak Bola yang akan datang, tekanan iklan tambahan dapat diharapkan. Pemegang lisensi baru akan ingin mempresentasikan dan memamerkan diri mereka kepada masyarakat umum. Ini juga berkaitan dengan kepentingan umum yang penting: menyalurkan penjudi dari operator ilegal ke legal.

“Di sini juga, ada risiko ketidakpuasan publik yang cukup besar, yang mungkin mendorong Anda untuk memikirkan langkah-langkah tambahan – dan terutama pencegahan –. Tidak hanya oleh pemerintah, tetapi juga oleh sektor itu sendiri. Salah satu opsi yang mungkin di sini adalah kesepakatan menyeluruh yang dibuat oleh sektor yang bertujuan untuk mengontrol volume iklan.”

Kekhawatiran publik seputar iklan perjudian di Belanda telah mendorong tindakan politik lebih lanjut oleh otoritas Belanda, terutama dari Franc Weerwind, Menteri Perlindungan Hukum.

Di bawah rencana pemerintah saat ini, sponsor olahraga untuk permainan peluang online bersama dengan ‘iklan yang tidak ditargetkan’ dari produk tersebut akan dilarang pada akhir 2025, dengan yang terakhir akan dilarang pada 1 Januari 2023.

Berfokus pada perkembangan pasar lainnya, Jansen mengomentari perlindungan pemain, mendorong otoritas pengatur Jerman dan negara lain untuk memeriksa hasil laporan KSA tentang bagaimana tugas kehati-hatian dapat diprioritaskan.

Mengenai langkah-langkah perlindungan pemain Jerman, dia berkata: “Yang mengejutkan, Jerman telah memilih batas perjudian €1.000, diterapkan pada semua pemegang lisensi. Setahu saya, Jerman adalah negara pertama di Eropa yang memutuskan batasan yang begitu ketat.

“Akan menarik untuk melihat bagaimana ini bekerja dalam praktik dan apakah itu akan berdampak pada penyaluran penjudi dan seberapa efektifnya untuk mencegah kecanduan judi dan kerugian finansial.”

Namun, ia menegaskan bahwa operator taruhan memiliki tanggung jawab utama untuk perlindungan pemain, menyatakan bahwa ‘perjudian bukan hanya produk lain’ dan operator harus bertanggung jawab untuk mencegah masalah perjudian.

“Saya tidak memberi tahu Anda sesuatu yang baru ketika saya mengatakan bahwa sektor perjudian tidak benar-benar memiliki citra yang cerah,” lanjut Ketua. “Operator hukum menghadapi tantangan penting di sini. Kepercayaan adalah sesuatu yang perlu dibangun.

“Kita harus menyadari bahwa kepercayaan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibangun dan hanya sesaat untuk dihancurkan. Atau jika diterjemahkan secara harfiah dari pepatah Belanda: kepercayaan datang dengan berjalan kaki dan pergi dengan menunggang kuda.”

Jansen mengakhiri pidatonya dengan mengucapkan semoga sukses untuk Gemeinsame Glücksspielbehörde der Länder (GGL), regulator perjudian Jerman yang baru dibentuk, yang ditetapkan sebagai ketentuan dari Perjanjian Perjudian Antar Negara Bagian Keempat (GlüNeuRStv).

Awal bulan ini, Jansen berbicara tentang tugas perawatan Otoritas Gaming Belanda di Asosiasi Eropa untuk Studi Perjudian di Oslo, yang menyatakan bahwa perilaku penyedia perjudian “meninggalkan banyak hal yang diinginkan”.

Author: Brandon Coleman