MGM Resorts Lends $750M to Macau Subsidiary

MGM Resorts Meminjamkan $750M ke Anak Perusahaan Makau

MGM Resorts setuju untuk memberikan pinjaman kepada anak perusahaannya di China sebesar $750 juta. Uang itu akan membantu MGM China melewati masa-masa sulit yang disebabkan oleh masalah di pasar game Macau.

MGM Meminjamkan $750M ke Armada Chinanya

MGM China telah berjuang untuk menghadapi situasi yang sedang berlangsung di wilayah administrasi khusus Makau. Wabah COVID-19 baru-baru ini terus menghambat fungsi normal fasilitas perjudian, yang menyebabkan penurunan tajam berkelanjutan dalam GGR. Meskipun wilayah tersebut baru-baru ini memperkenalkan kembali eVisas, kasus COVID baru memicu kekhawatiran baru tentang hambatan yang menghalangi.

Di tengah kesengsaraan yang dialami oleh pemegang konsesi Macau, MGM Resorts setuju untuk memasok MGM Macau dengan pinjaman sebesar $750 juta. Sesuai kesepakatan kedua belah pihak, anak perusahaan China tersebut akan membayar kembali pinjaman tersebut dengan tingkat bunga lebih dari 4% per tahun.

Seperti yang dinyatakan oleh MGM Resorts, keputusannya untuk mendukung anak perusahaannya dengan pinjaman sebesar itu mencerminkan optimismenya tentang pemulihan pasar lokal pada akhirnya. Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka yakin bahwa wilayah tersebut masih memiliki potensi pertumbuhan jangka panjang yang besar dan bahwa investasi saat ini pada akhirnya akan membuahkan hasil.

Ketidakpastian Mengelilingi Makau

Keputusan MGM untuk mendukung anak perusahaannya mencerminkan kesepakatan serupa antara Wynn Resorts dan Wynn China. Pada bulan Juni, pemegang konsesi lainnya juga memutuskan untuk mendukung bisnisnya yang berbasis di Makau, memasoknya dengan kredit bergulir sebesar $500 juta dengan tingkat bunga 4%. Wynn Macau harus membayar kembali uang itu dalam waktu dua tahun.

Sama seperti MGM Resorts, Wynn Resorts mengatakan bahwa pasti lanskap yang bermasalah cepat atau lambat akan tenang dan GGR Makau akan pulih. Sementara analis pesimis tentang keadaan pasar dan kecepatan di mana ia akan pulih, ahli keuangan percaya bahwa pemegang konsesi memiliki sumber daya yang cukup untuk terus mendukung anak perusahaan mereka selama beberapa tahun lagi.

Kemungkinan kerugian para pemegang konsesi akan terus bertambah untuk sementara waktu. Wilayah ini baru saja mencatat banyak kasus COVID baru, yang dapat berubah menjadi wabah lain. Selain itu, GGR terus turun di bulan Oktober dan bahkan Golden Week gagal memberikan dorongan pariwisata yang diharapkan.

Kembalinya eVisas kemungkinan akan memberikan sedikit kelegaan karena pariwisata akan kembali meningkat. Namun, karena eVisas baru diperkenalkan kembali dua minggu lalu, hal ini masih belum pasti.

Beberapa hari yang lalu, Makau menetapkan target GGR sebesar $16 miliar untuk tahun 2023. Meskipun angka ini secara dramatis lebih rendah dari tingkat pra-pandemi, ini adalah tujuan yang layak yang mungkin menandai awal dari pemulihan kawasan.

Author: Brandon Coleman