Macau Continues to Fall Behind as Casino Suppliers Relocate

Makau Terus Tertinggal Saat Pemasok Kasino Pindah

Kebijakan Covid Zero China terus menghambat pemulihan Makau pascapandemi. Pasar perjudian wilayah administrasi khusus terus menunjukkan hasil keuangan di bawah standar, dan para ahli tidak optimis tentang prospeknya. Ketidakpastian ini telah mendorong beberapa pemasok kasino utama untuk melompat dan pindah ke Singapura dan Filipina, di mana operator telah mencatat pertumbuhan yang jauh lebih baik.

Makau Hadapi Persaingan Sengit di Luar Negeri

Beberapa tahun terakhir ini tidak baik untuk Macau. Pernah menjadi salah satu tujuan perjudian top dunia, pusat kasino kehilangan banyak kilaunya setelah kehancuran pandemi. Wilayah ini sangat lambat untuk pulih karena kebijakan Nol Covid China. Meskipun pemerintah memutuskan untuk mencabut pembatasan perjalanan internasional pada bulan Agustus, langkah-langkah tersebut belum cukup, karena para analis memperkirakan penurunan 47,5% tahun-ke-tahun.

Hasil di bawah standar Makau sangat kontras dengan Filipina dan Singapura, yang industri perjudiannya telah menikmati kebangkitan yang kuat. Singapura baru-baru ini menerima pujian dari IMF atas pemulihannya yang luar biasa, sementara beberapa kasino di Filipina telah melampaui tingkat pra-pandemi.

Pemasok Bermigrasi ke Padang Rumput yang Lebih Hijau

Perjuangan Makau telah menyebabkan gangguan di wilayah tersebut karena para pesaing menarik klien dan bisnis di sekitarnya kehilangan harapan dalam pemulihannya. Menurut laporan Bloomberg baru-baru ini, beberapa pemasok kasino terkenal telah memutuskan untuk mengikuti uang itu dan pindah ke Filipina dan Singapura. Diantaranya adalah perusahaan game global lintas platform Light & Wonder Light & Wonder Inc., salah satu penyedia solusi perjudian terkemuka di dunia. Kurangnya prospek di Makau mendorong perusahaan untuk pindah ke Filipina, di mana ia membuka kantor baru.

Keputusan seperti itu tidak terduga karena kemerosotan yang berkepanjangan berarti kasino cenderung tidak berinvestasi dalam ekspansi baru, yang berarti pemasok dibiarkan tanpa pekerjaan. Menurut laporan Bloomberg, penyedia peralatan kasino Jepang yang tidak disebutkan namanya mencatat penurunan 90% pendapatan di Makau. Perusahaan sekarang merelokasi lebih dari setengah inventarisnya dan sekitar 30% stafnya.

Wilayah Sedang Tertatih-tatih

Menurut Jay Chun, Ketua Asosiasi Produsen Peralatan Gaming Macao, tidak kurang dari empat pemasok peralatan kelas atas telah mulai mengalihkan sumber daya mereka ke pasar yang lebih menguntungkan. Masuk akal dari perspektif bisnis, karena Makau hanya mengelola pendapatan sekitar 9% dibandingkan sebelum pandemi. Sebaliknya, Singapura, Filipina, dan Korea Selatan telah mencatat pemulihan lebih dari 70% dari tingkat pra-COVID.

“Singapura dan Filipina tumbuh secara eksponensial. Makau telah kehilangan kilaunya.”

Jay Chun, Ketua Asosiasi Produsen Peralatan Gaming Makau

Mengilustrasikan ruang lingkup penurunan Makau, pendapatan game tahunan di kawasan itu adalah $36 miliar sebelum pandemi, enam kali lebih besar dari Las Vegas. Pada tahun 2021, pendapatan game kotor Makau hanya 10,82 miliar karena penguncian setelah penguncian membuat wisatawan ragu untuk berkunjung karena takut terjebak.

Dengan pemasok yang pindah dan pemulihan yang stagnan, operator terus mengeluarkan uang. Sentimen publik yang sudah bergeser karena berita negatif menyebabkan banyak investor dan wisatawan mencari peluang yang lebih baik. Kecuali jika ada perubahan, area tersebut dapat terjerumus ke dalam spiral ke bawah yang berbahaya, membuat Vegas of the East menjadi tidak jelas.

Author: Brandon Coleman