Sweden Swedish

Komite Swedia mendukung lisensi B2B & menolak pemotongan iklan

Swedia Swedia

Komite Kebudayaan Swedia telah menyarankan agar langkah-langkah tambahan harus diperkenalkan dalam upaya untuk memastikan perlindungan konsumen yang kuat dan pasar game berkelanjutan jangka panjang, dengan langkah-langkah yang disetujui oleh Riksdag, majelis pembuat keputusan tertinggi di negara itu.

Namun, meskipun merekomendasikan agar masalah seperti lisensi B2B dan larangan promosi penawaran ilegal harus dilanjutkan, proposal yang dirancang untuk memoderasi pemasaran game dan mengakhiri perjanjian saat ini dengan Finlandia telah ditolak.

Mengomentari perkembangan terbaru ini, regulator negara, Spelinspektionen, mengatakan bahwa “keputusan Riksdag berarti, antara lain, bahwa lebih banyak tindakan diperkenalkan untuk mengecualikan perjudian tanpa izin dari pasar perjudian Swedia”.

Satu proposal yang direkomendasikan adalah persyaratan lisensi untuk penyedia perangkat lunak game, sebuah topik yang telah banyak dibahas dan diperdebatkan sepanjang tahun ini.

Disarankan bahwa perubahan undang-undang tentang lisensi B2B akan mulai berlaku pada 1 Juli 2023, dengan Komite mencatat bahwa sertifikasi tersebut akan berlaku untuk jangka waktu tidak lebih dari lima tahun.

Ditambahkan bahwa biaya terkait akan turun antara minimum SEK 5.000 dan maksimum 10 persen dari omset bisnis pada tahun keuangan sebelumnya.

“Komite awalnya mencatat bahwa ada kebutuhan untuk memodernisasi peraturan perjudian mengingat, antara lain, perkembangan digital yang pesat dan berbagai bentuk permainan yang berubah,” dilaporkan.

“Pada saat yang sama undang-undang perjudian disesuaikan dengan keadaan baru di pasar perjudian, undang-undang tersebut harus legal dan jelas. Perspektif konsumen harus jelas. Titik tolak untuk peraturan tersebut juga adalah bahwa perjudian tidak boleh meningkat.

“Oleh karena itu, panitia menyambut baik usulan RUU tersebut bahwa persyaratan lisensi untuk perangkat lunak dimasukkan ke dalam Undang-Undang Permainan dengan tujuan untuk mengecualikan permainan yang tidak berlisensi. Penting untuk mencegah pelaku tanpa izin beroperasi di pasar Swedia.”

Selain itu, ia juga percaya bahwa proposal pemerintah sebelumnya untuk persyaratan penyesuaian moderasi dalam pemasaran harus ditolak.

Ini, kata Komite, akan berisiko “mengikis pasar yang diatur” untuk entitas berlisensi yang memiliki lisensi, membayar pajak, dan mempertahankan perlindungan konsumen tingkat tinggi dan yang, dengan persyaratan yang disesuaikan, tidak memiliki kesempatan untuk memasarkan produk mereka di perpanjangan lebih lanjut.

Disebutkan: “Selain itu, Panitia menganggap terlalu dini untuk menerapkan perubahan di bidang pemasaran karena praktiknya baru terbentuk.

“Komite percaya bahwa arti yang lebih rinci dari persyaratan moderasi harus terus dikembangkan melalui praktik dan menyarankan agar Riksdag menolak proposal RUU di bagian ini.”

Riksdag juga telah mengumumkan dukungannya untuk pembagian Svenska Spel menjadi dua perusahaan yang benar-benar terpisah, di mana bentuk persaingan perjudian berada dalam satu kelompok dan bentuk perjudian monopolistik di kelompok lain.

Selain mencatat bahwa hal ini telah direkomendasikan kepada pemerintah, ditambahkan dalam mosi bahwa “negara harus menjual bagian dari Svenska Spel yang beroperasi di pasar yang kompetitif.”

Di tempat lain dalam rangkaian keputusan yang panjang, juga disarankan bahwa proposal untuk mengakhiri perjanjian dengan Finlandia mengenai permainan slot di kapal penumpang dalam lalu lintas terjadwal reguler antara negara juga harus dikesampingkan.

“Perjanjian saat ini antara Swedia dan Finlandia pada mesin slot berfungsi dengan baik, dan pemerintah tidak mengusulkan undang-undang baru untuk menggantikan perjanjian tersebut,” Komite beralasan.

“Jika perjanjian itu dirobek, itu bisa menimbulkan masalah besar bagi operator game dan perusahaan pelayaran dengan persyaratan yang akan sangat sulit untuk dipatuhi dalam praktiknya, yang juga bisa memukul pemain dan perlindungan konsumen.”

Author: Brandon Coleman