1×2 Network Rolls out Content with Signorbet in Italy

IGT Menyelesaikan Penjualan Bisnis Pembayaran Kedekatan ke PostePay

Pada akhir Februari 2022, International Game Technology (IGT), merek teknologi game global, mengumumkan bahwa mereka akan menjual bisnis pembayaran kedekatan Italia ke PostePay dalam kesepakatan $785 juta. IGT sekarang mengkonfirmasi bahwa penjualan telah selesai.

IGT Menjual Bisnis Pembayaran Kedekatan ke PostePay

Perjanjian tersebut mencakup penjualan LIS Holding dan LISPAY, anak perusahaan pembayaran kedekatan IGT yang berbasis di Italia. Kedua merek tersebut menawarkan solusi pembayaran dan didukung oleh jaringan 54.000 titik penjualan yang kuat. Sesuai perjanjian, PostePay mengakuisisi LIS Holding langsung dari IGT dan membeli LISPAY secara tidak langsung. Penjualan tersebut disetujui oleh dewan direksi IGT sebelum perusahaan melanjutkannya.

Menurut IGT, bisnis pembayaran kedekatan memiliki sekitar $ 140 juta uang tunai tidak terbatas ketika kesepakatan selesai.

Uang dari kesepakatan itu akan membantu IGT mengurangi utangnya. Pada bulan Februari, Vince Sadusky, kepala eksekutif IGT, mengatakan bahwa nilai kesepakatan itu “sangat menarik” dan akan membantu strategi jangka panjang perusahaan. Menurutnya, menjual bisnis proximity payment akan membantu IGT merampingkan bisnisnya dan fokus pada operasi yang lebih menguntungkan.

Menyederhanakan portofolio produk dan solusi kami memungkinkan kami untuk memfokuskan upaya dan sumber daya kami pada aset inti dan strategis kami, karena kami memposisikan IGT untuk kepemimpinan industri dan meningkatkan nilai pemegang saham.

Vince Sadusky, CEO, IGT

PostePay juga akan mendapat banyak manfaat dari perjanjian tersebut. Selama beberapa tahun terakhir, IGT berhasil mengukuhkan LIS Holding dan LISPAY sebagai penyedia pembayaran terkemuka di pasar Italia. Oleh karena itu, PostePay akan dapat memperluas jejaknya di negara ini.

IGT Ingin Merampingkan Bisnisnya di Tengah Perjuangan Baru-baru ini

Bisnis pembayaran kedekatan bukan satu-satunya bisnis yang menghadap Italia yang telah dijual IGT. Pada awal 2021, perusahaan juga menjual aset gamenya ke Apollo Global dalam kesepakatan senilai lebih dari $ 1,15 miliar. Namun, penjualan ini tidak berarti bahwa IGT akan menarik diri dari pasar Italia. Sebaliknya, IGT baru-baru ini menandatangani kesepakatan kemitraan dengan kasino Planetwin365 milik SKS365. Sesuai perjanjian, IGT setuju untuk memasok Planetwin365 dengan konten kelas dunia.

Sementara itu, IGT juga memperluas kehadirannya di wilayah lain. Dua minggu lalu, raksasa B2B itu menandatangani perpanjangan perjanjian dengan Lotere New York dan setuju untuk terus memasoknya hingga tahun 2026.

Pada awal Agustus, IGT memposting hasil Q2 2022. Sayangnya, kemajuan perusahaan terhenti karena mencatat penurunan secara keseluruhan. Perusahaan mengakhiri kuartal dengan kerugian bersih sebesar $4 juta, sangat kontras dengan laba bersih sebesar $300 juta yang diperolehnya pada Q2 2021.

Author: Brandon Coleman